Insight Talenta

Cara Menghitung Gaji Per Jam Karyawan atau Upah sesuai Aturan

Apakah perusahaan Anda memiliki sistem kerja dihitung per jam? Berikut ini cara menghitung gaji atau upah karyawan per jam dengan mudah dan efisien.

Gaji merupakan hak yang diterima karyawan atau pekerja setelah melakukan pekerjaan di perusahaan.

Ada banyak komponen-komponen gaji karyawan yang harus dihitung, mulai dari gaji pokok, tunjangan, uang lembur dan lain sebagainya.

Apalagi jika ada pekerja yang dibayar atau digaji sesuai jam kerjanya.

Bagi perusahaan yang mempunyai karyawan yang banyak, ada baiknya memiliki sistem penggajian yang mudah dan praktis agar cara hitung gaji atau upah karyawan bisa efisien.

Termasuk bagaimana menghitung pajak penghasilan karyawan perusahaan.

Tentu saja selain menghitung dengan cara manual, Anda bisa juga hitung pajak penghasilan lebih mudah dengan Kalkulator PPh21.

Bagian HR (Human Resource) dari perusahaan ini harus teliti menghitung gaji karyawan secara tepat agar tidak ada komplain dari karyawan ataupun ada kerugian bagi perusahaan.

Karyawan yang gajinya dihitung dari jam kerja biasanya adalah karyawan yang baru mulai bekerja di pertengahan bulan ataupun karyawan tidak tetap yang memang hanya kerja sesuai dengan kerjaan yang dibutuhkan saja.

Ini dia metode yang bisa diterapkan untuk menghitung gaji karyawan yang dihitung jam kerjanya.

Cara Menghitung Gaji atau Upah per Jam atau Per Hari untuk UKM

Memiliki sistem kerja dihitung per jam? Berikut ini cara menghitung, cara hitung gaji karyawan per jam harian, perhari untuk usaha kecil dengan mudah dan efisien.

Menggunakan Metode Prorate Untuk UKM

Gaji prorate atau pro rata adalah merupakan penghasilan yang diberikan oleh perusahaan kepada karyawan yang bekerja dengan periode jangka pendek atau karyawan yang bekerja paruh waktu.

Cara hitung menghitung upah atau gaji karyawan per jam dengan cara ini bisa disebut sebagai metode perhitungan gaji proporsional.

Tapi perhitungan gaji pro rata ini mempunyai perbedaan dengan cara hitung gaji karyawan yang bekerja satu bulan penuh. Tidak hanya untuk karyawan yang bekerja dengan periode jangka pendek atau paruh waktu, pola perhitungan semacam ini juga bisa digunakan ketika ada karyawan yang resign pada pertengahan bulan.

Nantinya keterangan seperti ini harus tertera pada contoh slip gaji karyawan.

Pada umumnya, metode ini berpedoman pada dua hal yaitu jumlah hari kerja dan jumlah jam kerja yang sudah diselesaikan.

Baca juga: Hitung Jumlah Gaji yang Kamu Terima dengan Payroll Tax Calculator

3 Elemen Perhitungan Gaji atau Upah Karyawan sesuai Peraturan Depnaker

Ada beberapa elemen perhitungan yang harus Anda perhatikan seperti yang tertulis dalam Kepmen-No-Kep.102-MEN-VI-2004 diantaranya:

Cara Menghitung Gaji atau Upah per Jam

Berdasarkan UU Ketenagakerjaan, cara menghitung gaji atau upah per jam adalah upah sebulan (gaji pokok dan tunjangan tetap) dibagi 173.

Upah per jam = 1/173 x Upah Sebulan

Memiliki sistem kerja dihitung per jam? Berikut ini cara menghitung, cara hitung gaji karyawan per jam harian, perhari untuk usaha kecil dengan mudah dan efisien. Salah satunya gunakan aplikasi payroll Talenta.

Talenta adalah aplikasi gaji online yang bisa bantu permudah cara hitung gaji karyawan per jam

Menghitung Jumlah Jam Kerja

Dengan sistem 8 jam kerja dalam sehari dan 5 hari kerja. Waktu kerja ideal dalam seminggu adalah 40 jam.

Untuk menghitung jumlah jam kerja karyawan, Anda bisa mengitung dengan rumus:

Jumlah Jam Kerja  = Jumlah Hari x Jumlah Jam Kerja

Menghitung Gaji Prorata

Menghitung gaji pro rata dilakukan dengan mengalikan jumlah jam kerja dengan gaji atau upah per jam karyawan.

Gaji Pro Rata = Jumlah Jam Kerja x Upah per Jam

atau dapat dilakukan dengan perhitungan

Jumlah Hari x Jam Kerja x 1/173 x Upah sebulan

Baca juga: Ini Peraturan Resmi Jam Kerja yang Karyawan Harus Tahu

Contoh Kasus Cara Menghitung Gaji atau Upah Per jam untuk Usaha Kecil Menengah sesuai Peraturan Depnaker

Awal Januari 2020, PT Abadi Jaya merekrut Fani, seorang karyawan berpengalaman dengan gaji Rp. 8.000.000 per bulan.

Gaji ini terdiri dari gaji pokok dan tunjangan. Karena kebutuhan yang mendesak, perusahaan meminta Fani untuk segera masuk di tanggal 13 Januari.

Jika perusahaan menerapkan 5 hari kerja dengan 8 jam kerja per hari, maka per tanggal 13-28 Januari Fani sudah bekerja selama 12 hari.

Perhitungan gaji prorate adalah sebagai berikut:

Gaji Pro Rata = Jumlah Hari x Jam Kerja x 1/173 x Upah sebulan

12 x 8 x 1/173 x Rp. 8.000.000 = Rp. 4.439.306 (sebelum dipotong PPh 21)

Nah, kalau di atas adalah cara menghitung take home pay karyawan per jam, bagaimana dengan cara menghitung harian?

Baca juga: Mengetahui Struktur dan Skala Upah bagi Perusahaan

Ketentuan Pajak Penghasilan Karyawan Tidak Tetap Harian untuk UKM

Nah, sekarang mari coba kita lihat bagaimana cara menghitung gaji karyawan harian atau pe hari untuk jenis Usaha Kecil Menengah.

Sebelum mulai menghitung, Anda harus mengetahui juga ketentuan terkait pajak penghasilan PPh karyawan tidak tetap harian tersebut sebagai berikut dibawah:

  • Kondisi 1 : Jika penghasilan sehari < Rp450.000, dan penghasilan kumulatif dalam sebukan < Rp4.500.000 maka tidak ada pemotongan PPh 21
  • Kondisi 2 : Jika penghasilan sehari > Rp450.000, dan penghasilan kumulatif dalam sebukan < Rp4.500.000 maka PPh terutang karyawan tidak tetap harian ini adalah : 5% x (Upah-Rp450.000)
  • Kondisi 3 : Jika penghasilan sehari > Rp450.000 atau < Rp450.000, dan penghasilan kumulatif dalam sebukan > Rp4.500.000 maka PPh terutang karyawan tidak tetap harian ini adalah : 5% x ( Upah – PTKP/360 )
  • Kondisi 4 : Jika penghasilan sehari > Rp450.000 atau < Rp450.000, dan penghasilan kumulatif dalam sebukan > Rp10.200.000 maka PPh terutang karyawan tidak tetap harian ini adalah sesuai tarif Pasal 17 x PKP disetahunkan

Baru setelah itu anda bisa mulai mencoba cara menghitung gaji harian atau perhari untuk jenis Usaha Kecil Menengah di bawah.

Cara ini akan berguna jika Anda tidak perlu cara menghitung gaji karyawan per jam.

Baca juga: Cara Menghitung PPh 21 Pegawai Harian Lepas dan Contoh Simulasinya

Contoh Kasus Perhitungan Gaji atau Upah Karyawan Harian atau Perhari untuk Jenis Usaha Kecil Menengah

Uciha Sasuke adalah karyawan harian tidak tetap sebagai ninja di Desa Konohagakure.

Dia telah bekerja selama 26 hari secara terus menerus dengan memiliki total pendapatan sebesar Rp210.000 per hari sebulan sebesar Rp5.460.000 sebelum dipotong pajak.

Maka cara menghitung gaji karyawan harian atau per hari untuk jenis Usaha Kecil Menengah setiap hari setelah dipotong pajak adalah sebagai berikut:

Penghasilan Uciha Sasuke Pada Hari 1 sampai ke 21 totalnya masih dibawah Rp4.500.000, maka berlaku kondisi 1 di mana gaji harian akan dibayarkan secara penuh tanpa dipotong gaji dengan perhitungan sebagai berikut:

Gaji Sehari : Rp5.460.000 / 26 = Rp210.000.

Gaji Selama 21 hari : Rp210.000 x 21 = Rp4.410.000.

Gaji Yang Diterima Per Hari = Rp210.000. 

Lalu Penghasilan Uciha Sasuke Pada Hari ke 22 – ke 26 akan berlaku sesuai dengan kondisi 3 dan berlaku pemotongan pajak karena total penghasilannya sudah melebihi batas Rp4.500.000 dengan perhitungan, seperti:

Gaji Harian Pada Hari Ke 22

Gaji Sehari : Rp5.460.000 / 26 = Rp210.000.

Gaji Total Sampai Hari Ke 22 : Rp210.000 x 22 = Rp4.620.000.

PTKP Sampai Hari Ke 22 : Rp54.000.000 / 360 X 22 = Rp3.300.000

PKP sampai hari ke 22 ( Gaji Total Sampai Hari Ke 22 – PTKP Sampai Hari Ke 22 ) : Rp4.620.000 – Rp3.300.00 = Rp1.320.000

Pajak penghasilan PPh 21 Hari Ke 22 : 5% x Rp1.320.000 = Rp66.000

Gaji yang diterima per hari ( Gaji Sehari – Pajak Penghasilan Hari Ke 22 ) : Rp210.000 – Rp66.000 = Rp144.000

Gaji Harian Pada Hari Ke 23

Gaji Sehari : Rp5.460.000 / 26 = Rp210.000

Gaji Total Sampai Hari Ke 23 : Rp210.000 x 23 = Rp4.830.000

PTKP Sampai Hari Ke 23 : Rp54.000.000 / 360 X 23 = Rp3.450.000

PKP sampai hari ke 23 ( Gaji Total Sampai Hari Ke 23 – PTKP Sampai Hari Ke 23 ) : Rp4.830.000 – Rp3.450.00 = Rp1.380.000

Pajak penghasilan PPh 21 Hari Ke 23 : 5% x Rp1.380.000 = Rp69.000

Pajak Penghasilan PPH 21 Yang Telah Dibayar Hingga Hari Ke 23 Rp66.000 maka PPh 21 terutang : Rp69.000 – Rp66.000 = Rp3.000

Gaji yang diterima per hari ( Gaji Sehari – Pajak Penghasilan Hari Ke 23 ) : Rp210.000 – Rp3.000 = Rp207.000

Gaji Harian Pada Hari Ke 24

Gaji Sehari : Rp5.460.000 / 26 = Rp210.000

Gaji Total Sampai Hari Ke 24 : Rp210.000 x 24 = Rp5.040.000

PTKP Sampai Hari Ke 24 : Rp54.000.000 / 360 X 24 = Rp3.600.000

PKP sampai hari ke 24 ( Gaji Total Sampai Hari Ke 24 – PTKP Sampai Hari Ke 24 ) : Rp5.040.000 – Rp3.600.000 = Rp1.440.000

Pajak penghasilan PPh 21 Hari Ke 24 : 5% x Rp1.440.000 = Rp72.000

Pajak Penghasilan PPH 21 yang Telah Dibayar Hingga Hari Ke 24 Rp69.000 maka PPh 21 terutang : Rp72.000 – Rp69.000 = Rp3.000

Gaji yang diterima per hari ( Gaji Sehari – Pajak Penghasilan Hari Ke 24 ) : Rp210.000 – Rp3.000 = Rp207.000

Begitu seterusnya cara menghitung gaji karyawan harian atau perhari untuk jenis Usaha Kecil Menengah di atas akan berulang sampai hari ke 26.

Untuk karyawan harian, tentu mereka harus menjaga performa mereka agar selalu baik. Bila performa mereka kurang baik, tentu perusahaan tidak akan menggunakan jasa mereka lagi. Banyak perusahaan yang menggunakan aplikasi performance review dengan 360 degree feedback untuk menjaga performa karyawan harian yang mereka miliki.

Baca juga: Pengertian Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) & Cara Perhitungannya

Menghitung Gaji atau Upah Per Jam Lebih Mudah dengan Fitur Payroll Talenta

Penghitungan gaji karyawan menurut aturan jam kerja Depanaker memang terkesan rumit, apalagi jika ada banyak karyawan yang harus dihitung dengan metode seperti ini.

HR (Human Resource) juga akan pusing jika harus menghitung satu per satu.

Oleh karena itu, coba gunakan solusi software payroll Talenta di perusahaan Anda.

Dengan Talenta, perhitungan gaji akan terasa lebih mudah dengan fitur yang ada di dalamnya.

Selain fitur payroll dan employee self-service yang kuat, Talenta juga memiliki sistem automasi HRIS yang tak kalah hebat.

Sebagai aplikasi berbasis cloud, perusahaan pengguna tidak perlu lagi membangun infrastruktur pendukung lagi.

Hal ini akan membantu perusahaan untuk menghemat biaya kepemilikan hingga 35% karena tidak perlu menyediakan ruang, server untuk database, tenaga ahli pengelola sistem, serta biaya-biaya tambahan dari beban perawatan.

HRIS Talenta pun terintegrasi dengan fungsi-fungsi lain seperti absensi karyawan, payroll, dan pengelolaan program benefit karyawan.

Hal ini juga memungkinkan HR untuk mengelola administrasi ketenagakerjaan di mana saja dan kapan saja.

Tak hanya itu, integrasi HRIS pun juga mengakomodir automasi onboarding karyawan dan pengawasan kinerja karyawan.

Hal ini memudahkan HR untuk mengelola rekrutmen dan program retensi karyawan secara lebih sederhana dan praktis.

Baca juga: Mengenal Penilaian Kinerja Karyawan, Cara Mengukur, dan Contohnya

4 Keunggulan Fitur Talenta

Berdasarkan penjelasan di atas fitur payroll Talenta bisa bantu permudah cara hitung menghitung upah gaji karyawan per jam.

Namun selain untuk menghitung gaji karyawan, apa saja fitur dan solusi Talenta lainnya yang bisa bantu permudah pekerjaan dan tugas HRD setiap harinya?

  • Solusi Payroll

Dengan Talenta, payroll yang kompleks selesai dalam hitungan menit. Ini tentu akan permudah proses penggajian karyawan dan mencegah kesalahan terjadi dalam proses pembayaran gaji.

  • Solusi HRIS

Tinggalkan tugas-tugas HR rutin dan mulai fokus pada karyawan serta perkembangan bisnis. Tugas dan pekerjaan yang berulang pun bisa dibuat secara otomatis. Misalnya untuk pencatatan absensi karyawan setiap harinya.

  • Manajemen Waktu

Fitur terlengkap untuk manajemen kehadiran dan lembur yang terintegrasi dengan sistem payroll. Dengan fitur attendance management di Talenta, mengelola absensi karyawan akan lebih mudah dan menghemat waktu.

  • Benefit Karyawan

Berikan akses gaji lebih awal dan kesempatan modal pada karyawan dengan fitur Mekari Flex! Ini adalah salah satu cara untuk mengelola benefit karyawan dengan lebih mudah dan tepat.

Nah, tunggu apa lagi? Tertarik untuk mencoba Talenta?

Anda bisa isi formulir ini untuk jadwalkan demo Talenta dengan sales kami dan konsultasikan masalah HR lainnya Anda kepada kami!

Anda juga bisa coba gratis Talenta sekarang dengan klik link di bawah ini.

Coba Gratis Aplikasi HRD HRMS HRIS Talenta Sekarang!

Saya Mau Coba Gratis Talenta Sekarang!

 

Nah, di atas adalah cara menghitung gaji upah karyawan per jam dan harian usaha kecil.

Lalu dijelaskan juga kalau perhitungan tersebut bisa dilakukan dengan mudah dan efisien menggunakan aplikasi HRIS Talenta.

Semoga bermanfaat, dan silahkan untuk membagikannya ke media sosial.


PUBLISHED21 Mar 2022
Endah Emiliasari
Endah Emiliasari