Tahapan Pelatihan Karyawan Perusahaan, Pahami dan Praktekkan Segera!

By Ervina LutfiPublished 30 Apr, 2023 Diperbarui 02 Januari 2024

Dear HR, berikut tahapan pelatihan karyawan yang perlu dipahami dan dipraktekkan!

Memiliki tenaga kerja baru menjadi salah satu siklus kerja perusahaan, apapun bidang usahanya.

Merekrut pegawai baru akan memberikan semangat kinerja baru, sehingga perusahaan bisa bergerak dengan lebih baik.

Tentu saja, ketika mendapat karyawan baru, diperlukan pelatihan karyawan perusahaan yang tepat agar karyawan baru dapat segera menyesuaikan diri dan bekerja dengan efektif.

Selain itu, training kerja tetap dibayar dan masuk dalam aturan masa probation dalam kurun waktu 1-3 bulan.

Memang tahapan-tahapan pelatihan karyawan tidak dikhususkan pada karyawan baru saja.

Pelatihan juga diperlukan untuk meningkatkan kualitas kinerja dan kualitas karyawan secara umum.

Dengan memiliki tenaga kerja yang berkualitas dan dapat bekerja optimal, target perusahaan akan jauh lebih mudah tercapai.

Bahkan bukan tidak mungkin, pencapaian akan melebihi target dan membuat perusahaan semakin besar.

Namun demikian, pelatihan harus dimulai sejak awal, sejak karyawan pertama kali diterima bekerja di perusahaan.

Sebagai orang baru, karyawan tentu akan memerlukan tahap adaptasi pada kondisi perusahaan.

Beberapa program berikut ini bisa Anda berikan untuk memfasilitasi karyawan baru sehingga dapat bekerja dengan lebih efektif.

Tahapan Pelatihan Karyawan: Orientasi

Tentu tahap pertama ketika karyawan baru masuk ke dalam perusahaan diperlukan orientasi terhadap segala hal yang ada pada perusahaan tersebut.

Karyawan baru bisa diasumsikan sebagai selembar kertas putih yang belum memiliki gambaran apapun tentang kondisi dan situasi di perusahaan Anda.

Agar ia mengetahui hal ini, sewajarnya karyawan tersebut memiliki inisiatif untuk bertanya. Namun untuk menyamakan pandangan karyawan baru dengan perusahaan, tahap ini perlu dilakukan.

Umumnya, untuk pelatihan tahap orientasi sebaiknya dilakukan secara mandiri oleh HRD perusahaan Anda.

Setidaknya, hal yang disampaikan untuk dipahami adalah visi misi dan nilai utama perusahaan, budaya perusahaan, struktur organisasi secara lengkap, administrasi yang berlaku, kebijakan perusahaan serta tujuan dan target perusahaan.

Hal ini merupakan pengetahuan dasar yang wajib dimiliki oleh setiap karyawan yang ada di perusahaan Anda.

Baca Juga: Pengertian dan Manfaat Talent Management

Onboarding

Setelah tahapan pelatihan karyawan orientasi diselesaikan, selanjutnya karyawan baru akan menerima pelatihan tahap onboarding.

Pelatihan ini merupakan rangkaian kegiatan di mana karyawan baru akan dikenalkan pada peran dan posisi yang mereka tempati pada sistem yang berjalan di perusahaan.

Tujuannya agar karyawan mampu memahami apa yang harus dilakukannya dalam memberikan kontribusi untuk perusahaan.

Pelatihan dilaksanakan dalam waktu yang tidak ditentukan. Idealnya, pelatihan akan dianggap selesai ketika karyawan sudah dapat bekerja secara efektif dan efisien sesuai dengan apa yang diharapkan perusahaan.

Ketika karyawan sudah dapat bekerja demikian, karyawan tidak lagi dianggap sebagai karyawan baru karena sudah masuk ke dalam sistem dan turut menggerakkan perusahaan ke arah target yang ditetapkan.

Baca Juga: Pentingnya Memperhatikan Profesionalitas dalam Bekerja

Tahapan Pelatihan Teknis Karyawan

Tahapan pelatihan ini tidak hanya diberikan pada karyawan baru saja, namun juga dapat diberikan pada karyawan lama.

Memberikan pelatihan teknis dirasa menjadi sesuatu dengan urgensi tinggi karena perkembangan teknologi yang tidak ada habisnya.

Untuk dapat mengikuti perkembangan teknologi ini, karyawan wajib memiliki berbagai kemampuan yang diperlukan.

Sebut saja untuk kemampuan coding, manajemen media sosial, penulisan konten dan sebagainya.

Tidak setiap karyawan diharuskan memiliki kemampuan ini, namun setidaknya ada satu orang di setiap tim yang bisa melakukan satu bidang khusus.

Pelatihan ini bisa dilaksanakan dengan bekerja sama dengan penyedia jasa pelatihan.

Di kota besar, penyedia seperti ini banyak ditemukan dan bisa menawarkan berbagai keahlian untuk karyawan.

Yang diharapkan dari pelatihan ini adalah karyawan memiliki kemampuan teknis baru sehingga dapat bekerja dengan lebih efektif dan efisien.

Baca Juga: Dear HR, Ini Cara Atasi Karyawan yang Jenuh dalam Pekerjaan

Softskill

Berbeda dengan tahapan pelatihan teknis yang berorientasi pada hardskill yang dimiliki karyawan, pelatihan softskill lebih dikhususkan pada kemampuan interpersonal yang dimiliki karyawan.

Dalam konteks ini, kemampuan interpersonal akan berkisar pada kemampuan komunikasi yang efektif, kemampuan diskusi dan pemecahan masalah, manajemen waktu, etika kerja, kerja sama tim, serta kemampuan menyesuaikan diri dengan project dan tim kerja baru.

Memiliki kemampuan softskill yang baik akan sangat menunjang kinerja dan performa dari setiap karyawan secara khusus dan tim secara umum.

Dengan memiliki kualitas kerja serta kemampuan yang cakap dan dipadu dengan softskill yang baik, idealnya pekerjaan akan dapat dikerjakan lebih cepat, lebih baik, dan hasilnya pun akan meningkat.

Softskill juga akan mengurangi hambatan kerja yang tidak terkait hal teknis, jadi karyawan bisa bekerja dengan lancar.

Baca Juga: Sistem Payroll Solusi Terbaik yang Mempercepat Pekerjaan HR

Penggunaan Fasilitas Perusahaan

Meski sebenarnya tidak perlu dilatih, namun hal ini juga perlu dipahami.

Misalnya saja perusahaan Anda menggunakan software pengelolaan HR tertentu, tentu saja setiap karyawan harus paham betul bagaimana prosedur dan sistem kerjanya.

Tujuannya agar karyawan dapat melakukan kegiatan administrasi dengan lancar.

Hal ini juga berlaku pada fasilitas lain yang diberikan oleh perusahaan pada karyawan.

Penggunaan software HR sendiri dalam tahapan pelatihan karyawan perusahaan dapat pula membantu menyediakan data untuk analisa pelatihan apa yang diperlukan.

Seperti halnya Mekari Talenta, yang mampu memberikan data lengkap mengenai performa kerja setiap karyawan melalui software untuk membuat jadwal kerja shift miliknya.

Anda dapat memiliki data lengkap sehingga dapat menyusun program pelatihan yang tepat sasaran dan berhasil maksimal.

Segera gunakan Mekari Talenta dan maksimalkan penggunaan fiturnya untuk kemajuan perusahaan Anda sekarang! 

Baca Juga: Bagaimanakah Karyawan Ideal Menurut Tim Cook?

Image
Ervina Lutfi
Kontributor yang rutin memproduksi tulisan seputar HR dan bisnis, dengan pembahasan teliti, terstruktur, dan mudah dipahami.