Insight Talenta 7 min read

Pasar Tenaga Kerja: Pengertian, Fungsi dan Jenisnya

By Mekari TalentaPublished 06 Jun, 2023 Diperbarui 20 Maret 2024

Pasar tenaga kerja yang tidak fleksibel diyakini merupakan penyebab utama kondisi tersebut. Bentuk-bentuk kekakuan dalam pasar tenaga kerja yang disebabkan oleh berbagai regulasi pemerintah seperti upah minimum provinsi (UMP), aturan pesangon, dan aturan perlindungan kerja dinilai sangat memberatkan pengusaha.

Berdasarkan alasan tersebut, terdapat rekomendasi agar pemerintah mengurangi perannya dalam bentuk berbagai regulasi di pasar tenaga kerja.

Konsekuensinya, peran bipartit (pengusaha dan pekerja) akan menentukan keseimbangan pasar.

Secara umum, produksi dapat diartikan sebagai kegiatan optimalisasi dari faktor-faktor produksi seperti, tenaga kerja, modal, dan lain-lainnya oleh perusahaan untuk menghasilkan produk berupa barang-barang dan jasa-jasa.

Secara teknis, kegiatan produksi dilakukan dengan mengombinasikan beberapa input untuk menghasilkan sejumlah output.

Dalam pengertian ekonomi, produksi didefinisikan sebagai usaha manusia untuk menciptakan atau menambah daya atau nilai guna dari suatu barang atau benda untuk memenuhi kebutuhan manusia.

Pengertian Pasar Tenaga Kerja

pasar tenaga kerja

Pasar tenaga kerja adalah sebagai suatu pasar yang mempertemukan penjual dan pembeli tenaga kerja.

Sebagai penjual tenaga kerja di dalam pasar ini adalah para pencari kerja, sedangkan sebagai pembelinya yaitu orang-orang atau lembaga yang memerlukan tenaga kerja.

Pasar tenaga kerja diselenggarakan dengan maksud untuk mengkoordinasi pertemuan antara para pencari kerja dan orang-orang atau lembaga-lembaga yang membutuhkan tenaga kerja.

Dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja dari perusahaan, maka pasar ini dirasakan bisa memberikan jalan keluar bagi perusahaan untuk memenuhinya. Dengan demikian tidak terkesan hanya pencari kerja yang mendapat keuntungan dari adanya pasar ini.

Untuk menciptakan kondisi yang sinergi antara kedua belah pihak, yakni antara penjual dan pemberi tenaga kerja maka diperlukan kerjasama yang baik antara semua pihak yang terkait, yaitu penjual tenaga kerja, pembeli tenaga kerja, dan pemerintah.

Fungsi Pasar Tenaga Kerja

Pasar tenaga kerja memiliki fungsi yang sangat luas, baik dalam sektor ekonomi maupun sektor-sektor yang lain yakni sebagai berikut:

  • Berfungsi untuk sarana penyaluran tenaga kerja
  • Berfungsi untuk sarana untuk mendapatkan informasi tentang ketenagakerjaan
  • Berfungsi untuk sarana untuk mempertemukan pencari kerja dan orang atau lembaga yang membutuhkan tenaga kerja.

Manfaat Pasar Tenaga Kerja

Berikut adalah beberapa manfaat dari adanya pasar tenaga kerja.

  • Bermanfaat untuk membantu para pencari kerja dalam mendapatkan pekerjaan sehingga bisa mengurangi penggangguran
  • Bermanfaat untuk membantu orang-orang atau lembaga-lembaga yang memerlukan tenaga kerja untuk memperoleh tenaga kerja
  • Bermanfaat untuk membantu pemerintah dalam mengatasi permasalahan ketenagakerjaan.

Proses HR jadi lebih cepat dengan software HR terautomasi Mekari Talenta.

Jenis-Jenis Pasar Tenaga Kerja

Pasar tenaga kerja dibagi dalam empat jenis. Berikut di antaranya.

1. Berdasarkan Prioritasnya

Berikut jenisnya.

Pasar Tenaga Kerja Utama ( Primary Labour Market)

Pasar tenaga kerja utama adalah pasar yang menawarkan jabatan atau posisi dengan tingkat upah atau gaji yang tinggi, pekerja yang baik dan dengan kondisi yang setabil.

Pasar ini dapat ditemukan pada sektor usaha yang menggunakan padat modal.

Pasar Tenaga Kerja Sekunder (Secondary Labour Market)

Para tenaga kerja sekunder adalah pasar yang menawarkan jabatan atau posisi dengan tingkat upah atau gaji yang rendah, posisis yang kurang setabil dan kurang memberi kesempatan untuk pengembangan karir karyawan.

Biasanya ini dapat dilihat pada industri rrestoran dan jasa hotel, kasir dan penjualan ritel.

2. Berdasarkan Pendidikannya

Berikut jenisnya.

Pasar Tenaga Kerja Terdidik (Skilled Labour Market)

Pasar kerja sekunder adalah pasar yang menawarkan pekerjaan yang membutuhkan karyawan yang berpendidikan dan memiliki keterampilan yang memadai.

Pasar ini biasanya dibutuhkan pada sektor usaha formal, misalnya dokter, akuntan, pengacara, dan lain sebagainya.

Pasar Tenaga Kerja Tidak Terdidik (Unskilled Labour Market)

Pasar tenaga kerja tidak terdidik adalah yang menawarkan pekerjaan yang tidak mementingkan pendidikan maupun keterampilan-keterampilan khusus tertentu.

Pasar ini biasanya ditemui pada sektor usaha informal, misalnya pedagang asongan, loper koran dan majalah, juru parkir dan lain sebagainya.

3. Berdasarkan Asal Tenaga Kerja

Berikut jenisnya.

Pasar tenaga kerja intern dan ekstern

Pasar intern yaitu pasar yang mendahulukan para pegawai yang sudah ada untuk mengisi lowongan kerja yang dibutuhkan.

Ini berarti berkaitan dengan pemberian promosi (kenaikan jabatan) bagi pegawai yang bersangkutan.

Pasar tenaga kerja ekstern yaitu pasar yang mempersilakan orang luar untuk mengisi lowongan kerja yang dibutuhkan.

Pasar tenaga kerja dalam negeri dan luar negeri

Pasar dalam negeri yaitu yang terjadi di dalam negeri.

Pasar tenaga kerja luar negeri yaitu pasar  yang terjadi di luar negeri.

Indonesia sebagai negara yang mempunyai jumlah penduduk yang tinggi (kurang lebih 220 juta) dengan banyaknya jumlah pengangguran akibat krisis ekonomi yang berkepanjangan dan memunculkan maraknya kejadian PHK (Pemusatan Hubungan Kerja) sangat membutuhkan jasa pasar tenaga kerja luar negeri.

Dengan adanya pasar ini, Indonesia dapat mengurangi jumlah pengangguran sekaligus menambah devisa negara.

4. Berdasarkan Kekuatannya

Berikut jenisnya.

Pasar Tenaga Kerja Persaingan Sempurna

Dalam pasar persaingan sempurna terdapat banyak sekali perusahaan.

Oleh karena itu, para tenaga kerja dapat menawarkan jasanya secara perseorangan pada perusahaan yang diinginkan.

Pada pasar ini, setiap tenaga kerja bertindak demi kepentingan masing-masing dan tidak mendirikan perserikatan seperti serikat pekerja demi mewakili kepentingan bersama.

Pada pasar ini berlaku pula hukum permintaan dan hukum penawaran seperti pada pasar barang dan jasa (pasar output).

Itu berarti, semakin tinggi upah tenaga kerja, semakin sedikit permintaan terhadap tenaga kerja.

Sebaliknya, semakin rendah upah tenaga kerja, semakin banyak permintaan terhadap tenaga kerja.

Hal demikian berlaku pula pada penawaran, yakni semakin tinggi upah tenaga kerja semakin banyak penawaran tenaga kerja.

Sebaliknya, semakin rendah upah tenaga kerja semakin sedikit penawaran tenaga kerja.

Pasar Tenaga Kerja Monopoli

Berbeda dengan pasar persaingan sempurna, pada pasar ini seluruh tenaga kerja bersatu, menyatukan kekuatan dan kepentingan dengan bergabung dalam serikat pekerja atau serikat buruh.

Serikat pekerja bertugas mewakili para pekerja dalam menuntut upah dan fasilitas-fasilitas lain kepada perusahaan demi meningkatkan kesejahteraan pekerja.

Karena bergabung dalam satu kekuatan, yakni serikat pekerja maka para tenaga kerja memiliki hak monopoli dalam menjual atau menawarkan tenaganya.

Dalam pasar tenaga kerja monopoli, penentuan tingkat upah bisa dilakukan dengan cara sebagai berikut.

  1. Menuntut upah lebih tinggi dari upah ekuilibrium.
  2. Membatasi penawaran tenaga kerja.
  3. Menambah permintaan tenaga kerja

Pasar Tenaga Kerja Monopsoni

Pasar tenaga kerja monopsoni terjadi jika di satu wilayah tertentu hanya ada satu perusahaan yang bersedia meminta tenaga kerja, sedangkan para tenaga kerja tidak mempunyai organisasi seperti serikat pekerja.

Ini berarti, kekuatan perusahaan jauh lebih besar dibanding tenaga kerja.

Akibatnya upah yang terjadi umumnya di bawah upah ekuilibrium atau upah keseimbangan.

Pasar Tenaga Kerja Monopoli Bilateral

Pasar tenaga kerja monopoli bilateral terjadi jika terdapat dua kekuatan yang saling bertentangan.

Kekuatan pertama berasal dari para tenaga kerja yang bersatu dalam serikat pekerja.

Dan kekuatan kedua berasal dari satu perusahaan yang merupakan satu-satunya perusahaan yang memakai tenaga kerja.

Serikat pekerja yang memberikan penawaran tenaga kerja mempunyai posisi yang sama kuat dengan perusahaan yang melakukan permintaan tenaga kerja, sehingga terjadilah keadaan saling memonopoli, yang disebut monopoli bilateral.

Pelaku Pasar Tenaga Kerja

Untuk menciptakan kondisi yang sinergi antara kedua belah pihak, yaitu antara penjual dan pemberi tenaga kerja maka diperlukan kerjasama yang baik antara semua pihak yang terkait.

Para pelaku di pasar tenaga kerja, di antaranya:

  1. Pencari kerja, yaitu setiap orang yang mencari pekerjaan baik karena menganggur, putus hubungan kerja maupun orang yang sudah bekerja tetapi ingin mendapatkan pekerjaan yang lebih baik yang sesuai dengan pendidika, bakat, minat dan kemampuan yang dinyatakan melalui aktivitasnya mencari pekerjaan.
  2. Pemberian kerja yaitu perorangan, pengusaha, badan hukum, atau badan lembaga lainnya yang mempekerjakan tenaga kerja dengan membayar imbalan berapa upah atau gaji.
  3. Perantara yaitu media atau lembaga yang mempertemukan pencari kerja dan pemberi kerja, misalkan agen penyalur tenaga kerja, bursa kerja dan head hunters (pihak ketiga yang menghubungkan pencari kerja dengan perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja sesuai dengan kulifikasi yang dibutuhkan. Sebagai imbalan, head hunters akan memperoleh prosentasi gaji dari orang yang diterima bekerja atau komisi dari perusahaan.

Penyelenggaraan di Indonesia

Di Indonesia, penyelenggaraan bursa tenaga kerja ditanngani oleh departemen tenaga kerja (Depnaker).

Orang-orang atau lembaga-lembaga yang membutuhkan tenaga kerja dan melapor ke Depnaker dengan mennyampaikan jumlah dan kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan beserta persyaratannya.

Kemudian Depnaker akan mengumumkan kepada masyarakat umum tentang adanya permintaan tenaga kerja tersebut.

Sementara itu, para pencari kerja (Pemilik Tenaga Kerja) dapat mendaftarkan dirinya ke Depnaker dengan menyampaikan keterangan-keterangan tentang dirinya.

Keterangan tentang diri pribadi si pencari kerja ini sangat penting untuk dasar penyesuaian dengan kebutuhan tenaga kerja dari orang-orang atau lembaga-lembaga yang bersangkutan.

Apabila ada kesesuaian Depnaker akan mempertemukan antara si pencari kerja dengan orang atau lembaga yang membutuhkan tenaga kerja tersebut untuk transaksi lebih lanjut.

Selain Depnaker, di Indonesia juga berkembang penyelenggaraan bursa tenaga kerja swasta yang bisa disebut perusahaan penyalur tenaga kerja.

Perusahaan swasta yang berusaha mengumpulakan dan menampung pencari kerja, kemudian menyalurkan kepada orang-orang atau lembaga-lembaga yang membutuhkan tenaga kerja , baik di dalam

Maupun luar negeri, seperti Malaysia, Singapura, Hongkong dan Arab Saudi.

Sebelum diadakan penyaluran perusahaan, ini juga sering menyelenggarakan pelatihan kepada para pencari kerja yang ditampungnya.

Apabila ada kesesuaian antara pencari kerja dengan orang atau lembaga yang membutuhkannya dapat dilakukan transaksi.

Atas jasanya menyalurkan tenaga kerja ini perusahaan tersebut akan mendapatkan komisi.

Dampak Pasar Tenaga Kerja Fleksibel

Terdapat dilema dalam kebijakan yang berkaitan dengan fleksibelitas pasar.

Tingkat upah yang rendah dan aturan perlindungan kerja yang minimal dalam pasar fleksibel akan menimbulkan dampak positif dalam bentuk tambahan kesempatan kerja. Resikonya, hal tersebut mengancam kebanyakan hidup pekerja.

Sebaiknya, pasar tenaga kerja yang kaku dengan berbagai regulasi pemerintah relatif menjami kepentingan pekerja.

Pemerrintah mengatur rekuitmen, upah minimum PHK, dan perlindungan kerja. Namun hal tersebut dinilai memberatkan pengusaha.

Dikhawatirkan. Pengusaha telah mengurangi jumlah pekerja atau merelokasi usaha untuk menyiasati mahalnya biaya pekerja.

Kesempatan kerja untuk pekerja laki-laki, pekerja perempuan, pekerja dewasa.

Pekerja muda, pekerja terdidik, pekerja kurang terdidik, pekerja kerah biru, pekerja penuh waktu, dan pekerja paruh waktu berkurang secara signifikan dengan adanya peningkatan upah minimum. Pengecualian terjadi pada pekerja kerah putih.

Setiap kenaikan upah minimum sebesar 10% justru akan meningkatkan kesempatan kerja bagi pekerja kerah putih sebesar 10%.

Kelebihan dan Kekurangan

Kelebihan

  • Untuk membantu mengurangi pengangguran.
  • Untuk membantu bagi pencari kerja maupun pengusaha/ perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja.
  • Untuk menambah devisa negara.
  • Untuk mudah mendapatkan sebuah informasi tentang lowongan pekerjaan baik di dalam negeri maupun di luar negeri.
  • Untuk membantu dengan cepat mengisi posisi pekerjaan dengan tenaga kerja yang sesuai dengan kemampuan yang dimiliki.

Kelemahan

  • Munculnya kegiatan percaloan tenaga kerja.
  • Munculnya tindakan penipuan dan kekerasan terhadap calon tenaga kerja.

Kelola Ketenagakerjaan dengan Mekari Talenta

Mekari Talenta adalah salah satu software HRIS untuk manajemen sumber daya manusia.

Software HRIS biasanya bertujuan mengurangi beban kerja administrasi di bidang penggajian, perpajakan karyawan, absensi online, dan performance appraisal.

Mekari Talenta memberikan solusi dengan menghadirkan fitur aplikasi presensi yang dapat diakses secara online dan dapat membantu mengotomatisasi proses pengelolaan absensi karyawan dengan mudah.

Tertarik mencoba demo Mekari Talenta secara gratis? Konsultasi gratis bersama tim sales Mekari Talenta sekarang juga.

Image
Mekari Talenta
Temukan artikel-artikel terbaik seputar HR dari tim editorial Mekari Talenta. Kami mengumpulkan, menyusun, dan membagikan insight-insight menarik untuk membantu bisnis mengelola serta mengembangkan talenta-talenta unggulan.