Other 11 min read

Memahami Proses Bisnis Lead Time Adalah

By Mekari TalentaPublished 16 Jun, 2022 Diperbarui 07 Mei 2024

Pasti anda sudah pernah melakukan belanja pada suatu produk secara online maupun offline. Namun saat anda membeli produk secara online, Anda tidak serta merta akan menerima produk tersebut, melainkan akan ada waktu tenggang sampai produk bisa sampai ke tangan Anda. Pada waktu tenggang tersebut sebenarnya menyebabkan anda mengalami tahap lead time atas suatu produk.

Pada proses lead time tersebut bisa terjadi selama beberapa jam atau beberapa hari sampai produk itu benar-benar sampai di tangan Anda. Namun berbeda lagi saat Anda belanja secara offline, anda bisa segera membawa produk tersebut di tangan Anda. Pada tahap lead time terjadi sangat singkat sampai anda tidak bisa merasakan sama sekali. 

Sebenarnya, proses lead time tak hanya berkaitan dengan pemesanan, untuk proses lead time selalu menjadi pertimbangan hampir setiap manajemen perusahaan, baik manajemen operasional maupun manajemen inventori (pengadaan). Jadi secara langsung saat ini keberadaan lead time bisa mempengaruhi proses produksi dan distribusi secara tidak langsung dapat mempengaruhi keputusan pemesanan dari para pelanggan.

bisnis lead time adalah

Pentingnya Penerapan Lead Time bagi Suatu Perusahaan

Lead time adalah salah satu faktor yang sangat penting sebab pada akhirnya akan menentukan kepuasan pelanggan. Memiliki karakter para pelanggan menjadi salah satu produk secepat mungkin dengan sedikit usaha. Konsep lead time adalah berhubungan secara langsung dengan jumlah inventaris (persediaan) yang sudah tersedia pada setiap channel rantai pasokan. 

Apabila lead time pelanggannya kurang diperhatikan, maka secara tidak langsung inventaris dapat tertahan dalam rantai pasokan di beberapa maupun di seluruh channel. Perusahaan yang akan menahan persediaan untuk digunakan dalam produksi bisa mengalami masalah pada kehabisan stok dan ketidakmampuan dalam menyediakan produk yang sesuai dengan permintaan pelanggan.

Penting dalam Bisnis! Cari Tahu Peran Lead Time

Lead time pada umumnya diterapkan oleh organisasi di bidang bantuan dan perakitan. Pada dasarnya apapun jenis bisnis Anda, lead time harus dipikirkan. Istilah lead time sendiri akan memiliki implikasi yang beragam di setiap bidang, yang diselesaikan dengan mengandalkan tugas-tugas bisnis. Misalnya, lead time dalam perbaikan item adalah rentang waktu item tiba di pasar.

Sementara itu, di dalam manajemen SDM, lead time adalah jangka waktu untuk perekrutan SDM yang dinyatakan resmi sebagai bagian pada suatu perusahaan. Meskipun demikian, sebagai aturan umum, lead time itu sendiri dapat diartikan sebagai waktu waktu tunggu yang diharapkan dari sistem yang meminta untuk mendapatkan barang oleh pembeli.

Selain itu, istilah lain dari lead time adalah waktu tunggu, waktu elegan, atau waktu permintaan bahan. Anda ingin menyadari bahwa lead time yang tinggi mempengaruhi stok yang tinggi. Hal ini akan mempengaruhi kepuasan pelanggan. Bahkan, itu berjudi dengan membuat pembeli mencari barang dagangan pilihan lainnya.

Mempertimbangkan bahwa lead time sangat penting karena mengacu pada berapa banyak waktu, lead time yang terlalu lama lebih rentan menyebabkan pemborosan waktu dan sumber daya. Oleh karena itu, sangat penting untuk melakukan peninjauan terhadap lead time untuk meningkatkan kegunaan. Semakin terbatas lead time yang dibutuhkan, maka semakin tinggi manfaat yang diharapkan dan loyalitas konsumen yang akan Anda dapatkan.

Cara Mengurangi Lead Time Adalah

Disarankan agar Anda mengurangi lead time adalah agar proses administrasi stok lebih produktif. Waktu tunggu yang singkat mungkin dapat menghasilkan lebih banyak uang dengan lebih sedikit perjudian dan biaya yang lebih rendah untuk materi eksekutif dan iklan. Agar lebih mudah bagi Anda, pertimbangkan berbagai cara untuk mengurangi masa mudah di bawah ini.

  • Kurangi Aktivitas Tertentu

Kurangi latihan yang tidak membuat perbedaan positif dan menambah harga diri. Buatlah daftar latihan dan kemudian hapus latihan yang dianggap tidak memberikan manfaat.

  • Tetapkan Metode Pengiriman

Untuk mempercepat waktu pengiriman barang, pilih usaha yang menawarkan waktu lebih cepat dengan jumlah armada yang banyak. Dari sisi biaya, transportasi pendek jelas lebih mahal. Bagaimanapun, itu setara dengan loyalitas konsumen yang akan Anda dapatkan.

  • Mencari Pemasok Lokal

Jika dalam siklus pembuatan Anda menggunakan bahan lokal dari luar negeri, cari penyedia lokal dengan kualitas yang sama. Membeli bahan-bahan alami terdekat dari penyedia lingkungan benar-benar mengurangi waktu tunggu.

  • Melakukan Integrasi Vertikal

Mengurangi lead time harus dimungkinkan dengan menggabungkan dua latihan yang berbeda. Misalnya bergabung dengan destinasi kreasi dengan berkumpul di satu tempat. Dengan demikian, Anda dapat mengurangi masa awal pemindahan zat mentah yang diperlukan selama siklus pembuatan untuk berkumpul.

  • Stok Otomatis

Manfaatkan kerangka kerja mekanis untuk mengisi stok atau meminta produk dari penyedia. Sepanjang baris ini, Anda tidak akan pernah menjalankan tidak tersedia dan menghemat uang pada lead time.

Dalam Bisnis, Fungsi Lead Time Adalah

Lead time merupakan variabel yang signifikan terhadap loyalitas konsumen. Biasanya klien membutuhkan tenaga kerja dan produk secepat mungkin dengan tenaga yang tidak signifikan. Untuk manufaktur dan pabrik, konsep Lead Time memiliki hubungan langsung dengan berapa banyak stok yang dapat diakses di berbagai tempat di seluruh rantai inventaris.

Dengan asumsi bahwa lead time klien kurang signifikan dibandingkan dengan Lead Time Material, Lead Time Produksi, atau Lead Time Kumulatif, ini akan menyebabkan penyimpanan stok atau inventaris akan menambah suatu risiko dalam rantai pasokan.

Pengaruh Lead Time Terhadap Inventori

Perusahaan yang menyimpan persediaan untuk digunakan sedang berlangsung secara teratur menghadapi situasi tidak tersedia ketika stok di tangan habis tanpa stok baru masuk. Tidak tersedia sering menjadi masalah, karena banyak klien harus percaya bahwa pesanan akan dipenuhi, sambil menggelembungkan biaya untuk perusahaan karena dapat dipaksa untuk menghentikan siklus pembuatan.

Alasan di balik biaya besar selama tidak tersedia adalah karena pekerja dan mesin produksi akan tidak aktif untuk beberapa waktu, sementara perusahaan terus mengeluarkan biaya utilitas seperti listrik, air, dan gas, serta biaya overhead. Ketidakmampuan untuk mengisi ulang stok sebagian besar karena penundaan waktu tunggu yang berubah di antara penyedia. 

Beberapa alasan umum untuk penundaan waktu tunggu termasuk peristiwa bencana, kesalahan manusia, kekurangan bahan mentah, kerangka administrasi stok yang boros, dan variabel lain. Perusahaan dapat mengurangi kehabisan stok dengan menggunakan program administrasi stok atau program pembukuan yang memiliki fitur stok terlengkap yang mengotomatiskan pada proses permintaan barang.

Program menyimpan data penyedia untuk bagian tertentu, membuatnya mudah untuk mengatur bagian tertentu ketika sedang berjalan singkat. Permintaan terkomputerisasi mengurangi waktu tunggu dengan membuat permintaan stok lebih awal hingga menghindari tidak tersedia, sehingga mengurangi waktu dan biaya pengiriman. Untuk bagian paling dasar, organisasi dapat menyimpan kumpulan data penyedia penguatan yang dapat memasok stok saat penyedia penting tidak dapat diakses atau tidak tersedia.

Cara untuk Mengurangi Lead Time dalam Proses Inventori

Berikut adalah hal-hal yang dapat dilakukan perusahaan dalam bisnis untuk mengurangi lead time adalah:

  1. Kurangi aktivitas yang tidak menambah nilai

Perusahaan harus mengarahkan perencanaan aliran harga untuk mengenali latihan tambahan non-harga yang memperpanjang waktu tunggu. Buat ikhtisar latihan ini dan hilangkan latihan yang tidak dapat dilakukan oleh perusahaan, dan ikuti terus latihan yang secara tegas memengaruhi kualitas item.

  1. Ubah strategi pengiriman

Perusahaan juga dapat mengatur pengiriman alternatif yang lebih cepat daripada metode pengiriman saat ini, atau yang menawarkan lebih banyak pengiriman terus-menerus. Penyedia mungkin cenderung ke arah metode pengiriman yang lebih lambat tetapi menghasilkan penghematan biaya yang lebih banyak, yang dapat mempengaruhi waktu tunggu. Bertransisi ke metode pengiriman yang lebih fleksibel dapat mengurangi lead time secara bertahap, mungkin akan dikenakan biaya tambahan.

  1. Mencari sumber lokal

Dengan bahan baku yang diimpor oleh perusahaan dapat diakses secara lokal, perusahaan dapat beralih ke pasokan lokal, selama itu tidak mengurangi kualitas produk. Membeli barang secara lokal, bukan dari penyedia di seluruh dunia, mengurangi lead time adalah karena barang dikirim melalui jarak yang lebih terbatas.

  1. Integrasi vertikal

Integrasi vertikal mungkin melibatkan penggabungan proses dua pemasok atau proses produksi perusahaan. Misalnya, di mana sebuah organisasi membuat dan mengumpulkan bagian-bagian di daerah yang jauh, itu bisa menyatukan dua siklus di dalamnya. Ini mengurangi jam bagian yang bergerak mulai dari satu area lalu ke area berikutnya.

  1. Otomatiskan prosesnya

Terkadang, sebab penundaan lead time adalah kesalahan manusia, ketika individu yang bertanggung jawab untuk meminta penangguhan stok baru menghubungi pemasok. Perusahaan dapat menggunakan kerangka Vendor-Managed Inventory (VMI) atau sistem Vendor-Owned Inventory (VOI).

Sistem tersebut berguna untuk mengisi stok secara otomatis saat mendekati penyelesaian. Kerangka kerja seperti itu mengurangi lead time adalah karena penyedia mendapatkan permintaan cukup awal sebelum perusahaan mengalami kehabisan stok.

Dalam Bisnis, Dampak Mereduksi Lead Time Adalah

Lead Time yang berkurang dapat berarti pengelolaan inventori secara efisien dan lebih banyak kas untuk bisnis. Dalam beberapa aspek yang ada berarti lebih sedikit risiko, eksposur dan pengelolaan material.

Satu pengecualian yang signifikan adalah penurunan customer lead time. Dengan asumsi customer lead time ini berarti meningkatkan bisnis menurut pembeli dan secara bersamaan memiliki tingkat stok yang lebih tinggi sehingga setiap permintaan dapat dipenuhi secara ideal.

Komponen Lead Time 

Lead time terdiri dari enam komponen dengan fungsi yang berbeda-beda. Komponen-komponen ini saling melengkapi satu sama lain. Oleh karena itu, hal ini perlu dipelajari agar bisnis dapat berjalan lebih lancar. Berikut ini enam komponen dari lead time.

  1. Waktu Pra-Proses

Waktu pra-proses merupakan waktu yang diperlukan perusahaan untuk menerima pengisian ulang atau restock, mengumpulkan pesanan, dan membuat pesanan dalam pembelian tersebut.

  1. Waktu Proses

Waktu proses merupakan waktu yang diperlukan perusahaan untuk memproduksi barang setelah mengonfirmasi pesanan barang tersebut.

  1. Waktu Tunggu

Waktu tunggu merupakan waktu yang diperlukan dalam memproses pengadaan suatu barang hingga proses produksi dimulai.

  1. Waktu Pengiriman

Waktu pengiriman merupakan waktu yang diperlukan dalam rentang proses barang produksi dipindahkan dari tempat penyimpanan sampai kepada konsumen.

  1. Waktu Inspeksi

Waktu inspeksi merupakan waktu yang diperlukan oleh konsumen untuk mengecek barang yang dipesan. Waktu inspeksi juga dapat dimanfaatkan dalam penanganan keluhan konsumen.

  1. Waktu Penyimpanan

Waktu penyimpanan merupakan waktu yang diperlukan barang untuk disimpan dalam tempat penyimpanan.

Jenis – jenis Lead Time 

  • Klien Lead Time

Berapa lama waktu yang dibutuhkan sejak konfirmasi permintaan, misalnya, mendapatkan atau menyampaikan, bergantung pada pengaturan antara penyedia dan klien.

  • Material Lead Time

Berapa lama waktu yang dibutuhkan dari penegasan klien untuk mengajukan permintaan dengan penyedia dan mencapai tujuannya.

  • Factory/Produksi Lead Time

Jumlah keseluruhan waktu yang diharapkan untuk membuat atau mendekati permintaan klien untuk barang dagangan dan menyampaikan barang tersebut ke tujuannya dengan asumsi semua bahan dapat diakses.

  • Cumulative Time

Jumlah keseluruhan waktu yang dibutuhkan dari permintaan yang dikonfirmasi untuk pengiriman barang jika Anda harus mengatur semua bahan (dengan asumsi tidak ada yang tersedia).

  • Dengan Proses

Kemudian, pada saat itu, terlepas dari jenis yang berbeda yang Anda benar-benar ingin ketahui, fasilitas industri atau waktu pembuatan dan durasi proses itu sendiri memiliki kontras yang jelas. Tentang klarifikasi lengkap.

  • Cycle proses

Jenis ini tergantung pada berapa banyak waktu yang diharapkan untuk menyelesaikan setidaknya satu pola aktivitas tertentu dari awal hingga akhir. Yang lebih eksplisit adalah kesempatan yang disengaja untuk menggambarkan seberapa sering suatu bagian diselesaikan oleh siklus tertentu.

Konsep Lead Time dalam Manajemen Rantai Pasokan

Lead time dalam Manajemen Rantai Pasokan dapat diketahui dari dua sisi, yaitu sisi konsumen dan sisi supplier. Berikut ini penjelasannya.

  1. Sisi Konsumen

Lead time adalah rentang waktu yang diperlukan sejak pemesanan satu produk hingga produk tersebut diterima. Proses ini disebut dengan the order to delivery cycle.

  1. Sisi Supplier

Lead time adalah rentang waktu yang diperlukan untuk mengubah suatu produk sejak penerimaan pesanan hingga pembayaran selesai atau diterima. Proses ini disebut dengn the cash to cash cycle.

The Order To Delivery Cycle

Perdebatan yang terjadi dalam proses ini adalah tingkat kepentingan di antara panjang dan pendeknya lead time dengan konsistensi lead time. Komponen-komponen dalam kegiatan ini, yaitu proses pemesanan dari konsumen, proses pencatatan pesanan, proses pemesanan, proses pengangkutan, proses penerimaan produk oleh konsumen, dan proses pembuatan barang. 

Waktu yang dibutuhkan dalam setiap proses disebabkan oleh fluktuasi jumlah pesanan, proses yang tidak efisien, dan hambatan yang muncul.

The Cash To Cash Cycle

Tujuan perusahaan adalah mengolah produk untuk menghasilkan keuntungan sebesar-besarnya. Oleh karena itu, waktu yang perlu diperhatikan suatu perusahaan bukan hanya lead time tetapi juga pipeline process. Pipeline process merupakan proses sejak pembelian bahan baku hingga penjualan selesai (produk sampai ke tangan konsumen).

Proses-proses yang terjadi dalam pipeline process meliputi pembelian dan penyimpanan bahan baku, produksi dan penyimpanan barang setengah jadi, produksi dan penyimpanan barang jadi, in transit, penyimpanan induk distribusi, serta order to delivery cycle atau proses sampai penerimaan uang.

Factory atau Production Lead Time

Sementara itu, jenis ini menggabungkan semua siklus penanganan bahan menjadi barang jadi yang akan dipengaruhi oleh semua siklus dan kemampuan saat ini, misalnya, proses manufaktur, sub-perakitan, dan perakitan. Jadi cenderung dicirikan sebagai berapa banyak waktu yang diharapkan untuk merencanakan, merakit, dan menyampaikan item dengan asumsi bahwa setiap bahan dapat diakses.

Strategi dalam Penanganan Elemen Lead Time

  1. Pengurangan waktu yang dibutuhkan dalam setiap elemen, terutama elemen yang tidak memberikan nilai tambah. Kegiatan yang dapat dilakukan yaitu supplier partnership, kontrak pembelian jangka panjang, kontrak jangka panjang melalui ekspedisi, serta komunikasi intens dengan supplier dan ekspedisi. Supplier partnership dibutuhkan untuk mengurangi waktu mencari sumber pembelian, negosiasi harga, pembuatan kontrak, pengecekan letter of credit, serta penyiapan barang.
  2. Pengubahan sifat kegiatan yang berurutan menjadi kegiatan yang simultan. Berikut ini contoh-contohnya.
  3. Perjanjian dengan supplier dibutuhkan agar dapat bekerja sama tanpa letter of credit atau kontrak pembelian. Hanya diperlukan konfirmasi atau commited letter of intent.
  4. Persiapan hingga penyelesaian dokumen bea masuk dilakukan ketika pengapalan barang. Hal ini dapat menghemat waktu yang digunakan (just in time customs clearance).
  5. Pengurangan waktu yang dipakai dalam penyimpanan barang di gudang pelabuhan.

Masalah Antara Lead Time dengan Manajemen Rantai Pasokan

Masalah terbesar di antara lead time dengan Manajemen Rantai Pasokan adalah waktu yang diperlukan untuk pengadaan produk, khususnya ketersediaan produk ketika dibutuhkan serta kesediaan konsumen untuk menunggu lebih lama. 

Masalah dapat terjadi karena faktor pembatas tertentu, di antaranya keterbatasan sumber yang terpercaya, keterbatasan peraturan, adanya deviasi lead time dan permintaan yang besar, forecast kurang akurat, serta budaya perusahaan yang kurang baik.

Cara untuk Mengurangi Lead Time dalam Proses Supply Chain

  1. Pilih supply terdekat

Menggunakan penyedia lokal daripada penyedia luar negeri akibatnya dapat mengurangi lead time adalah menjadi sekitar empat belas hari atau lebih karena waktu pengiriman akan lebih cepat dan biaya akan lebih sedikit.

Jarak dan alat angkut adalah dua variabel utama menjelang musim paket penyedia luar negeri. Harga produk yang sebanding dengan lead time adalah yang dipersingkat harus dipertimbangkan sebagai lembar yang belum ditentukan untuk melihat mana yang akan membantu jaringan toko Anda, manajemen inventaris dan akhirnya klien Anda lebih banyak.

  1. Tingkatkan frekuensi pemesanan

Daripada mengeksploitasi permintaan massal yang mungkin menghemat sedikit uang Anda, namun membutuhkan lebih banyak waktu untuk merencanakan dan membuat waktu tunggu lebih lama, cobalah mengirimkan permintaan yang lebih sederhana dan lebih teratur.

Kemudian, pada saat itu, benar-benar melihat jumlahnya. Anda akan menemukan bahwa selain fakta bahwa ada biaya adalah dana cadangan, tetapi Anda juga akan melihat bahwa lead time adalah yang membuat manajemen persediaan lebih sederhana dan lebih efektif.

  1. Buat Skema insentif

Jika penyedia Anda memberikan lead time adalah yang ingin Anda singkat, buatlah itu sepadan dengan usaha. Struktur hadiah untuk pengiriman yang lebih cepat dari jadwal ke waktu yang tepat dapat menjadi salah satu metode untuk membantu mereka menjalankan bisnis mereka dengan lebih baik.

  1. Berikan prediksi penjualan yang tepat

Memberi tahu penyedia Anda kapan harus memesan ulang berdasarkan informasi penawaran asli membantu mereka mengharapkan kebutuhan Anda dan mempercepat siklus kepuasan. Mereka dapat membatalkan permintaan tipikal Anda dan menyiapkannya untuk pengiriman saat Anda memintanya.

  1. Terapkan otomatisasi

Mengurangi entri data manual untuk pengawasan stok adalah dasar untuk mempercepat proses manajemen inventaris dan mengurangi kesalahan. Selain itu, memasukkan program untuk manajemen inventaris ke dalam siklus jaringan toko Anda akan membantu menjaga seluruh rantai tetap terlihat sehingga memungkinkan untuk mengharapkan gangguan atau perubahan yang harus dilakukan.

Kaitan Antara Lead Time dan Safety Stock

Safety stock disebut juga sebagai persediaan pengaman yaitu persediaan tambahan yang diperlukan untuk melindungi dan menjaga potensi terjadinya stock out atau kekurangan bahan. Adanya safety stock dalam suatu perusahaan dapat menjadi sebuah dilema. Hal ini dikarenakan kondisi stock out dapat mengganggu proses produksi sedangkan stok bahan yang berlebihan dapat menyebabkan biaya penyimpanan meningkat drastis.

Oleh karena itu, penanganan safety stock dapat dibantu oleh lead time. Safety stock dapat dihitung melalui penjumlahan 50% persediaan dari pemakaian lead time. Jumlah stok bahan yang disimpan perlu dikontrol agar tidak terjadi penumpukan stok.

Cara Menghitung Penerapan Lead Time

Prinsip menghitung penerapan lead time adalah menggunakan jumlah pemesanan bahan yang sesuai. Rumus yang umum digunakan untuk menghitung lead time sebagai berikut.

Re-order Point = Lead Time x Rata-Rata Penggunaan Harian

Keterangan:

Re-order Point = Titik pemesanan ulang

Lead Time = Waktu tunggu

Misalnya, sebuah jam dinding membutuhkan bahan kaca dalam proses produksi. Lead time yang dibutuhkan untuk memproduksi kaca tersebut sekitar satu minggu. Satu kali dalam proses produksi membutuhkan sekitar 1000 setiap harinya.

Berdasarkan contoh di atas, dapat diketahui bahwa re-order point dapat dihitung menggunakan rumus lead time di atas sebagai berikut.

Re-order Point = 7 x 1000 = 7000 unit

Kesimpulannya adalah perusahaan membutuhkan bahan kaca sebanyak 7000 unit dalam satu kali proses produksi. Semakin pendek lead time yang dibutuhkan, maka semakin banyak waktu yang dapat dimanfaatkan untuk proses lainnya. Hal ini kemudian dapat memengaruhi laporan keuangan untuk semakin meningkat dan efisien.

Pembahasan tentang lead time sangat penting diketahui oleh setiap perusahaan. Hal ini dikarenakan lead time memberi pengaruh yang sangat besar terhadap keuntungan maupun kerugian yang akan perusahaan alami. Efek dari lead time dapat dirasakan oleh perusahaan dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Oleh karena itu, pengelolaan waktu sedini mungkin menjadi langkah terbaik untuk memajukan suatu perusahaan.

Software untuk Kelola Lead Time Mekari Talenta

Talenta adalah salah satu merk HRIS (human resources information system), yakni software (perangkat lunak) untuk manajemen sumber daya manusia. Software HRIS biasanya bertujuan mengurangi beban kerja administrasi di bidang penggajian, perpajakan karyawan, absensi, dan pengelolaan KPI. 

Dengan dilengkapi software KPI, pengelolaan KPI akan dilakukan secara lebih efisien karena telah terintegrasi dalam satu aplikasi Talenta saja, sehingga akan membuat proses penghitungan bonus performa karyawan lebih akurat dan objektif karena terintegrasi langsung dengan payroll perusahaan. Kunjungi https://www.talenta.co/fitur/aplikasi-penilaian-kinerja-karyawan/manajemen-kpi/ untuk lebih lengkapnya.

Selain itu, Talenta juga menyediakan fitur mobile friendly yang disebut mobile employee-self service yang dapat memudahkan karyawan untuk mengakses Talenta melalui smartphone atau gadget masing-masing. Fitur-fitur yang disediakan Talenta juga dilengkapi dengan detail-detail sehingga memudahkan karyawan dalam melakukan pekerjaan. Misalnya, pada fitur payroll, komponen seperti bonus, tunjangan, pajak, insentif, dan lain-lain ditambahkan. Dengan demikian perhitungan akan menjadi lebih efisien dan efektif.

Kelebihan Mekari Talenta

1. Fitur yang disajikan sangat berlimpah

Keunggulan dari Mekari Talenta ini salah satunya adalah fitur yang dibawakan sangat banyak dan berlimpah. Mulai dari halaman aplikasi penilaian kinerja pegawai, halaman recruitment, halaman cuti custom, hingga pengumuman karyawan pun disediakan oleh Mekari Talenta ini, berikut ini detail fiturnya

  • Fitur payroll, fitur ini membantu perusahaan menghitung dan bisa membayar payroll karyawan secara otomatis setiap bulannya. Proses payroll lebih efektif dan efisien karena tidak harus dilakukan di kantor.
  • Fitur manajemen waktu, maka tim HR perusahaan bisa dengan mudah melakukan otomatisasi proses cuti karyawan dan lemburan yang dilakukan.
  • Fitur absensi mobile, maka seluruh karyawan bisa melakukan absensi dengan mudah kapan dan dimana saja. Dan fitur ini juga memudahkan tim HR dalam melakukan pengawasan pada absensi karyawan sewaktu-waktu.
  • Fitur database karyawan, dapat membantu HR dalam melakukan pengelolaan data dan informasi terkait karyawan. Mulai dari data personal, informasi tunjangan, hingga fasilitas yang berhak diterima karyawan sesuai kontrak kerjanya.
  • Fitur penilaian kinerja pegawai, melalui Talenta HR akan lebih mudah memantau kinerja karyawan yang disesuaikan dengan goals perusahaan juga mempermudah dalam memberikan feedback yang menyeluruh terhadap setiap karyawan. Selengkapnya kunjungi link berikut: https://www.talenta.co/fitur/aplikasi-penilaian-kinerja-karyawan/.

2. Kostumisasi yang sangat terperinci

Semua hal yang diatur di dalam Talenta diatur secara sangat terperinci, Di sini bahkan bisa membuat rumus cuti sendiri dan rumus denda sendiri.

3. Tim Support yang efektif dan responsive

Tidak usah bergelut dengan BOT ketika memberikan keluhan atau komplain, CS dari Talenta akan dengan sigap membantu dalam hitungan menit saja.

Dengan adanya fitur-fitur ini maka tentu saja pengelolaan sumber daya di dalam perusahaan jauh lebih baik dan lebih optimal. Talenta dapat diakses dengan mudah di https://Talenta.co. Tunggu apa lagi? Coba Talenta sekarang juga.

 

 

banner tentu bisa june
Image
Mekari Talenta
Temukan artikel-artikel terbaik seputar HR dari tim editorial Mekari Talenta. Kami mengumpulkan, menyusun, dan membagikan insight-insight menarik untuk membantu bisnis mengelola serta mengembangkan talenta-talenta unggulan.