Meminjam uang biasanya dijadikan sebagai salah satu alternatif dana darurat. Selain itu, meminjam uang juga bisa jadi sebagai salah satu cara mencari modal untuk membuat atau mengembangkan usaha. Ketika proses peminjaman dilakukan pada kerabat atau teman dekat, kadang Anda lalai sehingga tidak membuat surat perjanjian pinjaman uang. Apa sih surat perjanjian pinjaman uang itu? Secara definisi, surat perjanjian ini adalah bukti resmi yang melibatkan kesepakatan antara pemberi pinjaman dan penerima pinjaman. Surat perjanjian ini memiliki kekuatan hukum sehingga dapat dimanfaatkan ketika salah satu pihak merasa dirugikan.

Poin Penting pada Surat Perjanjian Pinjaman

Sebenarnya tidak ada keharusan bentuk ketika akan membuat surat perjanjian pinjaman uang. Bentuknya dapat disesuaikan dengan kebutuhan kedua belah pihak. Namun, ada beberapa poin yang umumnya selalu dicantumkan seperti berikut ini.

a. Judul

Judul biasanya diletakkan di bagian atas surat perjanjian. Judul memuat keterangan jelas tentang jenis pinjaman yang disepakati, misalnya “SURAT PERJANJIAN PINJAMAN UANG UNTUK PENGEMBANGAN PETERNAKAN AYAM”. Judul sebaiknya diletakkan di tengah, menggunakan huruf kapital, serta ditebalkan dengan tujuan agar terbaca jelas dan tegas. Penggunaan judul ini tidak memiliki aturan baku, dapat dibuat sesuai kesepakatan kedua belah pihak.

b. Pembuka

Setelah judul, bagian berikutnya adalah pembuka surat perjanjian. Pada bagian ini, umumnya berisi tentang kalimat pembuka disertai dengan data-data personal secara lengkap dari pihak-pihak yang terkait untuk membuat perjanjian. Data-data yang biasanya dimasukkan seperti nama, tempat tanggal lahir, nomor identitas Kartu Tanda Penduduk (KTP), alamat, serta nomor ponsel.

c. Isi

Bagian berikutnya merupakan bagian yang cukup penting dari keseluruhan surat perjanjian. Kesepakatan perjanjian akan dijabarkan secara detail dalam bagian isi. Umumnya, pada bagian isi akan memuat aturan-aturan, pasal-pasal, hak, kewajiban untuk kedua belah pihak. Informasi tambahan yang sekiranya diperlukan untuk dimasukkan dalam surat perjanjian akan diletakkan pula pada bagian isi. Untuk menghindari kesalahpahaman, pastikan tidak menggunakan kalimat rancu atau ambigu. Isi surat harus dibuat dengan sejelas-jelasnya dan dipahami kedua belah pihak.

d. Penutup

Bagian paling akhir merupakan penutup yang berisi kalimat penutup seperlunya, waktu dan tempat penandatanganan, serta tanda tangan semua pihak terkait. Untuk membuat surat perjanjian pinjaman uang menjadi lebih kuat secara hukum, maka tanda tangan harus dibubuhkan di atas materai.

 

Tujuan Pembuatan Surat Perjanjian

Surat perjanjian ini dibuat bukan semata-mata agar ada bukti tertulis saja. Terdapat berbagai tujuan ketika surat ini dibuat seperti berikut ini.

a. Memberikan jaminan legal secara hukum

Tujuan pembuatan perjanjian ini dilakukan untuk memberikan jaminan legal. Surat ini semestinya ditandatangani di atas materai sehingga apabila diperlukan nantinya dapat digunakan sebagai bukti di ranah hukum. Jaminan legal secara hukum yang diwakili oleh adanya perjanjian pinjaman sangat penting terutama jika nominal uang cukup besar dan jangka waktu peminjamannya lama.

b. Meminimalisir risiko

Tujuan lainnya dari adanya perjanjian pinjaman yaitu meminimalisir risiko jika terdapat pihak yang melanggar perjanjian. Surat ini dijadikan acuan ketika ada langkah-langkah yang perlu diambil ketika proses pinjam meminjam sedang berlangsung.

c. Mengantisipasi masalah yang rumit

Selain meminimalisir risiko, perjanjian pinjaman utang juga bertujuan untuk mengantisipasi masalah yang rumit. Kemungkinan timbulnya masalah di masa mendatang tetap selalu ada namun poin-poin penjelas dalam surat perjanjian dapat mengantisipasi kerumitan masalah yang muncul.

d. Semua pihak mendapat kejelasan

Tujuan paling praktis dari dibuatnya perjanjian pinjaman uang adalah kedua belah pihak mendapat kerjelasan. Dengan adanya surat perjanjian, maka dapat ditentukan jatuh tempo pembayaran, sanksi terkait jika terlambat membayar, cara pembayaran, dan lain sebagainya.

 

Keuntungan Pembuatan Perjanjian Pinjaman

a. Perlindungan legal

Dengan adanya perjanjian pinjaman uang maka pemberi dan penerima pinjaman akan diuntungkan karena mendapatkan perlindungan secara legal. Jika terjadi sengketa atau masalah di depan, maka pihak terkait dapat melaporkan ke ranah hukum dengan membawa bukti berupa perjanjian pinjaman.

b. Memberikan rasa tenang

Keuntungan lainnya dari adanya surat perjanjian pinjaman uang adalah memberi rasa tenang untuk kedua belah pihak terkait. Pemberi pinjaman tidak perlu melakukan penagihan atau khawatir uangnya tidak kembali karena telah memiliki jaminan secara legal. Sedangkan penerima pinjaman akan merasa tenang karena telah memiliki tangga jatuh tempo pembayaran yang jelas.

c. Meningkatkan kepercayaan kedua belah pihak

Adanya surat perjanjian pinjaman uang juga menyebabkan kepercayaan kedua belah pihak meningkat. Hal itu dikarenakan telah ada bukti dan peraturan jelas secara tertulis, yang artinya kedua belah pihak telah siap menanggung risiko termasuk jika harus menempuh jalur hukum ketika ada masalah.

 

Jenis Surat Perjanjian Pinjaman Uang

a. Dengan jaminan

Meminjam uang dapat dilakukan dengan jaminan atau pun tidak. Jika menggunakan jaminan, maka surat perjanjian yang dibuat wajib mencantumkan poin-poin mengenai barang yang dijadikan jaminan tersebut. Hal itu bertujuan agar tidak ada pihak yang menyalahgunakan jaminan karena aturan yang mengikuti telah jelas tertuang dalam surat perjanjian pinjaman uang.

 b. Tanpa jaminan

Pembuatan surat penjanjian pinjaman uang tanpa jaminan sebenarnya tidak jauh berbeda dengan yang menggunakan jaminan. Hanya saja, dikarenakan tidak ada barang jaminan maka poin-poin sanksi akan dipertegas. Hal itu bertujuan agar pihak pemberi pinjaman dan penerima pinjaman saling merasa percaya pada satu sama lain.

 

Surat Perjanjian Pinjaman Uang Untuk Usaha

Pinjaman uang khusus untuk usaha biasa dilakukan dan tentunya memerlukan surat perjanjian pinjaman. Pihak pemberi pinjaman dalam hal ini bisa jadi perseorangan atau lembaga tertentu seperti bank.

a. Faktor yang memengaruhi proses pembuatan perjanjian

Ada beberapa faktor yang dapat berpengaruh pada proses pembuatan surat perjanjian pinjaman uang untuk usaha. Pertama, jaminan yang dimiliki oleh penerima pinjaman akan menentukan besarnya pinjaman serta jatuh tempo pembayaran. Kedua, jenis usaha yang akan dijalankan juga berpengaruh terhadap besarnya pinjaman yang bisa didapatkan. Ketiga, kondisi pasar modal akan memengaruhi pemberi pinjaman ketika menentukan berbagai kesepakatan dalam surat perjanjian.

b. Hal-hal yang sebaiknya diperhatikan

Pinjaman uang untuk usaha umumnya nominalnya besar dengan jangka waktu yang panjang. Oleh karena itu, terdapat beberapa hal yang sebaiknya diperhatikan ketika membuat surat perjanjian. Pertama, pastikan jaminan yang digunakan sesuai serta dituliskan dalam surat perjanjian secara jelas tentang ketentuan yang mengikuti nasib jaminan tersebut apabila terjadi masalah ke depannya. Kedua, pastikan nominal uang awal serta bunga yang mengikuti (jika ada) dituliskan secara jelas dan tepat perhitungannya di dalam surat perjanjian.

Surat perjanjian pinjaman uang biasanya dibuat dengan melibatkan pihak ketiga sebagai saksi. Meski hal tersebut tidak wajib, namun dengan adanya pihak ketiga yang menjadi saksi akan memudahkan penyelesaian permasalahan apabila terjadi berbagai hal yang tidak diinginkan di masa mendatang. Nah, kini Anda sudah memahami bahwa membuat surat perjanjian pinjaman uang merupakan langkah penting. Jadi, jangan lagi meremehkan apalagi tidak mau membuat surat perjanjian pinjaman uang karena bisa jadi malah Anda yang akan dirugikan nantinya karena tidak memiliki bukti tertulis resmi mengenai pinjaman yang ada. 

 

Apa yang bisa kami lakukan untuk Anda?

Miliki sistem HR tepercaya dengan mencoba Talenta sekarang! Ikuti 3 cara berikut tanpa rasa khawatir untuk mendapatkan sistem HR yang lebih mudah:

Jadwalkan Demo 1:1

Undang kami untuk datang ke kantor Anda dan berdiskusi lebih lanjut tentang Talenta.

Ikuti Demo

Ikuti Workshop Talenta

Datang dan bergabung di workshop untuk ketahui lebih lanjut tentang Talenta.

Daftar Workshop

Coba Demo Interaktif

Coba akun demo langsung dan temukan bagaimana Talenta dapat membantu Anda.

Coba Gratis
loading
Suka dengan Artikelnya?Talenta punya lebih banyak buat kamu!

Dapatkan konten premium mulai dari artikel, ebook, case study, white papers, infographic dengan berlangganan sekarang!

Suka dengan artikelnya?Dapatkan artikel HR premium langsung di email Anda!

Jadilah orang pertama yang akan mendapatkan artikel premium mulai dari study case, infographic, ebook, hingga white paper.