Insight Talenta

Kenalan dengan Jenis Tenaga Kerja untuk Kebutuhan Perusahaan

Pengusaha harus mampu mengenali jenis-jenis tenaga kerja agar dia bisa mendelegasikan pekerjaan kepada yang benar-benar ahlinya. Tumbuh dan berkembangnya suatu usaha tidak hanya ditentukan dari seberapa hebat strategi yang diterapkan dalam perusahaan tersebut.

Namun, ada faktor-faktor pendukung lainnya seperti lingkungan kerja yang kondusif, pemimpin yang bisa dijadikan role model, serta tenaga kerja yang berperan aktif dalam menyokong keberlangsungan usaha. Poin mengenai tenaga kerja bisa dikatakan sebagai critical point dalam pengadaan sumber tenaga kerja.

Selaku pengusaha, Anda harus tahu jenis-jenis tenaga kerja agar anda bisa menempatkan orang yang sesuai dengan kemampuan dan posisinya.

“The right man for the right job.”

Jangan sampai terjadi meletakkan seseorang pada pekerjaan yang tidak tepat yang hanya akan membuat kinerja perusahaan menurun.

jenis tenaga kerja perusahaan

Apa Itu Definisi Tenaga Kerja?

Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) mendefinisikan tenaga kerja sebagai orang yang bekerja atau mengerjakan sesuatu. Tenaga kerja juga diartikan sebagai orang yang mampu melakukan pekerjaan. Tenaga kerja ini juga disebut sebagai pekerja dan pegawai.

Sementara dilansir dari Wikipedia, tenaga kerja adalah orang-orang yang bekerja untuk menghasilkan produk baik berupa barang maupun jasa. Seorang warga negara Indonesia disebut sebagai tenaga kerja apabila mereka telah memasuki usia kerja.

Usia kerja di Indonesia dihitung dari umur 15 tahun hingga 64 tahun. Tenaga kerja memiliki hak untuk mendapatkan pekerjaan, mengembangkan potensi, mengasah kemampuan, dan memilih di mana dia akan bekerja.

Tenaga kerja juga dibedakan menjadi beberapa kelompok, seperti tenaga kerja terlatih dan tenaga kerja terdidik. Lantas apa yang dimaksud dengan kedua tipe tenaga kerja tersebut?

  1. Pengertian Tenaga Kerja Terlatih

Tenaga kerja terlatih adalah tenaga kerja yang tidak diukur oleh tingkat pendidikan formal. Tenaga kerja ini hanya membutuhkan pelatihan kerja agar bisa disebut sebagai tenaga kerja terlatih.

  1. Pengertian Tenaga Kerja Terdidik

Tenaga kerja terdidik adalah tenaga kerja yang mendapatkan pendidikan formal sebelum menekuni pekerjaan mereka.

Pendidikan formal bisa dalam tingkatan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), pendidikan tinggi strata 1 (S1), strata 2 (S2), dan seterusnya.

tenaga kerja terdidik

Hak dan Kewajiban Tenaga Kerja

Tenaga kerja memiliki hak dan kewajiban yang harus dipenuhi dan didapatkan, berikut ulasannya:

Hak tenaga kerja

  • Hak mendapatkan upah
  • Hak diperlakukan sama dengan tenaga kerja lainnya
  • Hak mendapatkan perlindungan kesehatan
  • Hak mengajukan cuti

Kewajiban tenaga kerja

KUH Perdata mengatur kewajiban buruh dalam tenaga kerja di pasal 1603, 1603a, 1603b, dan 1603c, di mana tenaga kerja wajib melakukan:

  • Menjalankan tugas sesuai pekerjaan
  • Menaati aturan yang ditetapkan perusahaan
  • Membayar ganti rugi atau denda ketika merusak properti milik perusahaan

Jenis-jenis Tenaga Kerja yang Wajib Diketahui Pebisnis

Pada dasarnya jenis-jenis tenaga kerja dibedakan menjadi 2 macam, tenaga eksekutif dan operatif.

  1. Tenaga Eksekutif

Tenaga kerja yang memiliki tugas pokok dalam hal mengambil keputusan dan menjalankan fungsi organik manajemen. Ruang lingkup tugas ini, antara lain meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, koordinasi, dan pengawasan.

Tenaga eksekutif ini harus memiliki ilmu manajemen yang baik dan visioner. Pada umumnya tenaga eksekutif ini memegang posisi manajerial (Supervisor, Manager) atau top management (CEO, Dirut).

  1. Tenaga Operatif

Tenaga yang mempunyai keterampilan pada bidang tertentu yang terkait dengan pekerjaannya. Mereka akan mengerjakan tugasnya dengan baik jika diberikan tanggung jawab untuk melakukan pekerjaan yang sesuai dengan kemampuannya.

Tenaga operatif ini dibagi menjadi 3:

  • Tenaga terampil: Tenaga pada kelompok ini memiliki ketrampilan yang sangat memadai di bidangnya. Misalnya, karyawan di bidang IT, keuangan, atau pajak.
  • Tenaga setengah terampil: Tenaga ini memiliki ketrampilan tapi tidak spesifik pada bidang keahlian tertentu.
  • Tenaga tidak terampil: Tenaga yang tidak memiliki keahlian spesifik. Meskipun demikian, tenaganya masih dibutuhkan oleh perusahaan. Misalnya, tenaga cleaning service atau office boy. Mereka bisa menjalankan pekerjaannya karena pekerjaan tersebut dilakukan secara berulang.

Contoh Tenaga Kerja Menurut Jenisnya

Berikut contoh tenaga kerja yang dibedakan berdasarkan jenisnya:

  • Tenaga kerja terdidik: contohnya adalah pengacara, guru, dokter, jurnalis, perawat, akuntan.
  • Tenaga kerja terlatih: contohnya adalah penjahit, sopir, montir, barista, dekorator bunga, dekorator kue.
  • Tenaga kerja tidak terdidik: contohnya buruh harian, pekerja lepa seperti OB, cleaning service.

Perbedaan Tenaga Ahli dan Tenaga Terampil

Tenaga kerja terampil adalah tenaga kerja yang memiliki keterampilan hanya dalam bidang tertentu. Level keterampilan dalam bidang ini bisa didapatkan apabila tenaga kerja menjalani pelatihan khusus.

Bukan hanya dari pelatihan, tenaga kerja terampil juga bisa mendapatkan keterampilan itu dari pengalaman kerja selama bertahun-tahun di bidang yang sama. Contoh tenaga kerja terampil adalah adalah musisi dan penulis. 

Sementara tenaga kerja ahli atau tenaga kerja terlatih merupakan adalah mereka yang memiliki keahlian karena pengalaman kerja yang dilakukan dan latar belakang pendidikan linear sehingga dua hal tersebut mampu menciptakan tenaga ahli. Contoh tenaga ahli adalah ahli forensik, ahli bedah, dan lainnya.

Peran Penting Tenaga Kerja dalam Bisnis

  • Tenaga kerja menjadi investasi terbesar seorang pengusaha terhadap bisnis mereka.
  • Peran tenaga kerja bukan hanya menjalankan tugas yang diberikan. Melainkan ada peran lain yang berpengaruh pada bisnis.
  • Tenaga kerja berperan menjaga stabilitas pekerjaan. Apa maksudnya?
  • Stabilitas pekerjaan adalah tantangan yang ada di dalam bisnis.
  • Tenaga kerja jadi tameng utama ketika bisnis menghadapi kemunduran, ide-ide baru dari tenaga kerja disalurkan untuk kemudian menciptakan produk baru yang mampu bersaing di pasaran.

Upaya Meningkatkan Kualitas Tenaga Kerja

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk meningkatkan kualitas tenaga kerja. Upaya ini bisa dilakukan baik oleh perusahaan itu sendiri maupun oleh pemerintah jika perusahaan tempat Anda bekerja adalah milik negara.

Berikut beberapa upaya yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas tenaga kerja:

  1. Memberikan pelatihan, sertifikasi, dan alokasi tunjangan untuk tenaga kerja guru
  2. Membuka kesempatan magang bagi mahasiswa atau siswa tingkat akhir agar skil lebih terasah dan siap masuk dunia kerja ketika lulus nanti
  3. Meningkatkan kualitas kesehatan dengan memberikan asupan gizi yang baik. Contohnya, perusahaan bisa menyediakan fasilitas makan siang 4 sehat 5 sempurna agar fokus dan kinerja tenaga kerja terjaga
  4. Menghadirkan seminar dan workshop yang berkaitan dengan minat kerja pada tenaga kerja

Cara Menghasilkan Tenaga Kerja yang Berkualitas

Kemenristekdikti (Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi) memiliki 5 strategi dalam mencetak tenaga kerja berkualitas, berikut ulasannya:

  • Gencar memberikan peluang magang
  • Memberikan pendidikan kewirausahaan sebagai upaya menanamkan ketertarikan tenaga kerja terhadap dunia bisnis
  • Melakukan revitalisasi politeknik
  • Membangun ekosistem perguruan tinggi yang siap merespons industri 4.0
  • Melakukan reorientasi kurikulum

Kesimpulan

Dengan mengetahui jenis-jenis tenaga kerja atau karyawan, anda bisa menempatkan orang-orang yang tepat untuk melakukan pekerjaan sesuai bidangnya. Sehingga usaha yang anda dirikan akan semakin berkembang dengan manajemen yang tertata.

Cara memiliki tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan, bisa dengan merekrut tenaga kerja yang sudah terbukti ahli atau menciptakan tenaga kerja ahli melalui program perusahaan itu sendiri. Masing-masing jelas dapat diterapkan, tinggal pemilik bisnis memilih opsi mana yang sesuai dengan kondisi perusahannya. Karena kedua cara tersebut jelas memiliki tantangan atau butuh SOP tersendiri.

Buat SOP untuk Tenaga Kerja dengan Talenta by Mekari

Talenta adalah salah satu merk HRIS (human resources information system), yakni software (perangkat lunak) untuk manajemen sumber daya manusia. Software HRIS biasanya bertujuan mengurangi beban kerja administrasi di bidang penggajian, perpajakan karyawan, absensi, dan performance appraisal.

Sehingga hadirnya Talenta by Mekari  memberikan solusi dengan menghadirkan HR Software yang dapat diakses secara online dan dapat membantu mengotomatisasi proses speerti pembayaran gaji, benefit karyawan, dan absensi dalam suatu dashboard yang mudah digunakan.

Fitur benefit karyawan dari Talenta ini akan memudahkan Anda dalam mendukung kesejahteraan karyawan melalui fitur akses gaji lebih awal dan tentunya tanpa biaya atau bunga pinjaman. Untuk informasi lebih lanjutnya kunjungi link berikut: https://mekari.com/produk/mekari-flex/benefit-karyawan/.

Talenta menggunakan business model managed subscription, jadi anda berlangganan secara tahunan ke Talenta untuk menggunakan software ini. Tidak bisa bayar sekali didepan lalu pakai selamanya.

Selain itu, semua data yang ada di dalam aplikasi Talenta by Mekari akan terjamin keamanannya, karena kami memiliki kualitas keamanan standar ISO 27001 yang setara dengan bank.

Talenta juga menggunakan teknologi enkripsi sehingga data-data yang tersimpan tidak akan dapat dilihat oleh pihak yang tidak berwenang.

Fitur Talenta by Mekari:

Berikut beberapa fitur utama yang dapat membantu HR dalam mengelola sumber daya manusia suatu perusahaan.

  • Software attendance management: untuk mengelola cuti, absen, jadwal shift kerja, perhitungan lembur dan timesheet karyawan.
  • Aplikasi absensi online: untuk mengelola kehadiran karyawan tanpa perlu menggunakan mesin fingerprint.
  • Aplikasi HRIS: untuk mengelola database karyawan, proses rekrutmen hingga manajemen aset.
  • Software payroll: untuk melakukan penggajian lebih efisien dengan perhitungan yang akurat dan cepat.
  • Aplikasi slip gaji: untuk mengelola slip gaji karyawan dengan lebih aman dan mudah diakses kapan saja dan dimana saja.

Dengan fitur – fitur ini, HR dapat mengelola rekrutmen karyawan dengan lebih mudah, mulai dari job listing, penjadwalan interview, hingga onboarding hanya dalam satu aplikasi yang terintegrasi dan berbasis online.

Tertarik mencoba software HR Talenta? Kunjungi https://www.talenta.co/ sekarang juga!

 


PUBLISHED23 Feb 2022
Made
Made