fbpx

Bonus Tahunan Karyawan dan Cara Mudah untuk Menghitungnya

06 Feb 2020

Sebagai bentuk penghargaan untuk karyawan, biasanya perusahaan memberikan bonus atas loyalitas dan kinerja terbaik yang sudah diberikan. Pada dasarnya, pemberian bonus kepada karyawan tidak pernah diatur oleh Undang-Undang Ketenagakerjaan, sehingga bonus bukanlah sebuah kewajiban. Hal ini merupakan kebijakan atas pemberian reward kepada karyawan yang bekerja dengan baik. Bonus akan menjadi kewajiban perusahaan jika diatur dalam perjanjian kerja.

Ada banyak jenis bonus yang diberikan perusahaan kepada karyawannya, di antaranya adalah binus tahunan, bonus prestasi, bonus retensi, dan bonus keahlian. Salah satu jenis bonus yang umum diberikan perusahaan kepada karyawan adalah bonus tahunan sebagai penghargaan atas kinerja karyawan selama satu tahun. Sekali lagi, perlu diingat bahwa di Indonesia sendiri tidak memiliki aturan spesifik yang mengharuskan perusahaan untuk memberikan bonus tahunan kepada para karyawannya. Jadi, semua kebijakan tentang pemberian bonus dikembalikan kepada masing-masing perusahan.

Lalu, berapa jumlah bonus karyawan yang pantas untuk diterima karyawan? Bagaimana cara menghitung bonus tahunan untuk karyawan? Jika Anda adalah pemilik usaha, maupun bagian HR perusahaan yang hendak memberikan bonus tahunan, artikel ini akan membahas tentang pengertian bonus tahunan dan cara mudah untuk menghitungnya.

Tentang Bonus Tahunan Karyawan

Dalam Surat Edaran Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia No. SE-07/MEN/1990 Tahun 1990 tentang Pengelompokan Komponen Upah dan Pendapatan Non Upah, bonus karyawan termasuk dalam kelompok komponen non-upah. Berdasarkan surat edaran tersebut, bonus disebut sebagai pembayaran yang diterima karyawan dari hasil keuntungan perusahaan atau apabila karyawan memberikan kinerja lebih besar dari target produksi normal. 

Bonus tahunan merupakan tambahan yang tidak rutin, sama seperti saat karyawan menerima Tunjangan Hari Raya (THR). Apabila pembayaran gaji pokok biasanya dilakukan setiap bulan, maka pembayaran bonus dilakukan secara bervariasi. Biasanya, meski tidak selalu, bonus tahunan diberikan setahun sekali bersamaan dengan pembagian THR. Perusahaan berhak penuh untuk mengatur kapan bonus ini dibagikan yang biasanya tercantum pada perjanjian kerja atau perjanjian kerja bersama. 

Pertimbangan Menghitung Bonus Tahunan

Umumnya bonus tahunan diberikan dalam bentuk uang untuk mendongkrak motivasi dan loyalitas karyawan. Yang menjadi masalah adalah terkadang pemberian bonus tahunan menimbulkan kecemburuan antar karyawan, terutama jika besarannya dianggap kurang adil. Beberapa orang menganggap pemberian bonus ini dipengaruhi oleh faktor like dan dislike atasan terhadap bawahan, bukan rumus perhitungan.

Sebagai pemegang kendali atas bonus yang akan diberikan kepada karyawan, Anda harus bersikap adil dalam perhitungannya. Dalam menghitung bonus karyawan, ada beberapa hal penting yang menjadi pertimbangan, yaitu:

  • Masa kerja
  • Level jabatan
  • Departemen

Idealnya, semakin lama seorang karyawan bekerja di perusahaan dan semakin tinggi level jabatan yang dimiliki, maka jumlah bonus tahunan yang didapatkan semakin besar. 

Di sisi lain, departemen atau bagian pekerjaan di perusahaan dapat menjadi pertimbangan dalam pembagian bonus ini. Pertimbangan departemen terbagi menjadi tiga, yaitu:

  • Produksi: Bagian produksi adalah suatu bagian yang ada pada perusahaan yang bertugas untuk mengatur kegiatan-kegiatan yang diperlukan bagi terselenggaranya proses produksi.
  • Non-produksi: Bagian non produksi contohnya adalah bagian pemasaran, keuangan, personalia, akuntansi, dan sejenisnya. 
  • Supporting: Bagian supporting contohnya adalah general affair yang mempunyai tugas mendukung kegiatan operasional perusahaan melalui pengadaan barang dan jasa yang dibutuhkan.

Jika diurutkan, pertimbangan produksi memiliki pengaruh paling tinggi, disusul dengan non-produksi, lalu supporting. Jadi, karyawan yang bekerja di bidang produksi akan mendapatkan bonus lebih banyak dari karyawan yang bekerja di bidang supporting

Selain itu, masih ada satu faktor lain yang memengaruhi perhitungan bonus tahunan, yaitu sanksi yang pernah diberikan kepada karyawan. Hal ini dapat berupa surat peringatan hingga skorsing. Jika seorang karyawan pernah atau sedang menjalani saknsi tersebut, maka bisa saja jumlah bonus tahunannya akan berkurang.

Dari berbagai pertimbangan di atas dalam menghitung bonus tahunan, dapat dirangkung dalam sebuah rumus untuk menghitungnya, yaitu:

Bonus tahunan= (poin masa kerja X level jabatan X departemen X gaji) X sanksi

Kemudian, bagaimana Anda dapat menentukan poin dari masa kerja, level jabatan, departemen, dan sanksi tersebut? Anda dapat menghitung poin dalam rumus bonus tahunan dengan perhitungan yang lebih rinci. Selanjutnya akan dijelaskan bagaimana menghitung masing-masing poin dalam rumus perhitungan bonus akhir tahun tersebut.

Ketentuan Perhitungan Poin Bonus Akhir Tahun

  • Masa Kerja

Tahun ke Norma Poin Keterangan
<1 tahun Prorata Rumus prorata = (gaji : 12) x masa kerja
1 tahun – <2 tahun 90% Masa kerja = tanggal masuk s/d lebaran
2 tahun – <4 tahun 100% Masa kerja = tanggal masuk s/d lebaran
4 tahun – <6 tahun 110% Masa kerja = tanggal masuk s/d lebaran
6 tahun – <8 tahun 120% Masa kerja = tanggal masuk s/d lebaran
8 tahun – <10 tahun 130% Masa kerja = tanggal masuk s/d lebaran
>10 tahun 140% Masa kerja = tanggal masuk s/d lebaran

 

  • Level Jabatan

Level Poin Keterangan
Operator pelaksanaan 80% Posisi karyawan terendah
Foreman 90%
Supervisor 100%
Superintendent 110%
Manajer 120% Posisi karyawan tertinggi

 

  • Kategori Departemen

Departemen Poin Keterangan
Produksi 120% Katagori berat
Non-produksi 110% Katagori sedang
Supporting 100% Katagori ringan

 

  • Sanksi Surat Peringatan

Sanksi Bobot Keterangan
Tanpa sanksi 100% Pernah atau sedang menjalani
SP I 90% Pernah atau sedang menjalani
SP II 80% Pernah atau sedang menjalani
SP III 70% Pernah atau sedang menjalani
Skorsing 3 bulan 60% Pernah atau sedang menjalani
Skorsing 6 bulan 50% Pernah atau sedang menjalani

 

Contoh Kasus Perhitungan Gaji 

Agar Anda lebih bisa memahami cara menghitung gaji tahunan karyawan dengan mudah, berikut ini adalah contoh kasusnya. 

Jika perusahaan Anda memiliki daftar karyawan sebagai berikut, bagaimana perhitungan bonus akhir tahun 2019?

Nama Level

Jabatan

Departemen Gaji Masa Kerja Sanksi Ket.
Amal Superintendent Non- produksi 7 juta >2 tahun
Baskara Foreman/ Produksi 5 juta >4 tahun SP I Pernah mengalami
Chonny Supervisor Produksi 6 juta <6 tahun
Damar Manajer Supporting 8 juta >3 tahun SP II Pernah mengalami

Sesuai dengan data karyawan di atas, maka penghitungan bonus tahunannya adalah:

Nama Rumus Bonus Tahunan Jumlah
Amal (100% x 110% x 110% x 7.000.000) x 100% Rp8.470.000
Baskara (110% x 90% x 120% x 5.000.000) x 90% Rp5.346.000
Chonny (110% x 100% x 120% x 6.000.000) x 100% Rp7.920.000
Damar (100% x 120% x 100% x 8.000.000) x 80% Rp7.680.000

Perlu diketahui bahwa perhitungan di atas hanya merupakan contoh saja, karena pada dasarnya perhitungan bonus tahunan karyawan dapat disesuaikan dengan kebijakan masing-masing. Setiap perusahaan berhak memiliki perhitugan bonus tahunan sendiri bagi karyawannya. Yang penting adalah, jangan lupa untuk mensosialisasikannya kepada karyawan jika ada perubahan. Dan pastikan bahwa perhitungan bonus telah ditulis dalam perjanjian kerja atau perjanjian kerja bersama. Selain gaji, bonus karyawan juga bisa dikenakan potongan pajak penghasilan PPh 21.

Kini, Anda tidak perlu dipusingkan dengan perhitungan bonus tahunan yang cukup rumit ini. Dengan menggunakan software HR, perhitungan bonus dapat diselesaikan secara mudah. Talenta adalah salah satu software HR terpercaya di Indonesia. Talenta memudahkan proses administrasi HR perusahaan Anda hingga urusan payroll dan perhitungan bonus tahunan. Talenta juga akan membantu Anda membayar gaji dan bonus karyawan secara tepat waktu.

Email berlangganan

Dapatkan content HR premium langsung di email Anda!

Tinggalkan tugas rutin dan kembangkan bisnis lebih cepat bersama Talenta

Undang ke Kantor

Cari tahu bagaimana Talenta membantu bisnis Anda.

Undang Konsultasi

Live Demo

Ikuti workshop Meet Mekari untuk pelajari Talenta secara langsung.

Daftar Workshop

Coba Demo Interaktif

Eksplorasi beragam fitur untuk semua kebutuhan Anda.

Coba Gratis
Suka dengan ArtikelnyaTalenta punya banyak buat kamu!

Dapatkan konten premium mulai dari Artikel, ebook, case study, white papers, info-graphics dengan berlangganan sekarang!

Suka dengan Artikelnya?Talenta punya banyak buat kamu!

Dapatkan konten premium mulai dari Artikel, ebook, case study, white papers, info-graphics dengan berlangganan sekarang!